Sama, Lain

Ogos 13, 2008

kopi separuh gelas di atas kaunter;
coklatnya sama
seperti hari hari lain
aroma yang menusuk hidung sama
seperti hari hari lain
aku teguk menyelusur
kerongkong esofagus perut
aneh
rasanya tidak sama hari ini
seperti biasa.

Lompang

Ogos 12, 2008

kecamuk amuk ribut petir gelombang amarah kemarau tengkujuh

pun reda, lompang di jiwa satu terisi dan yang lain masih

mencari.

Kita

April 23, 2008

I

Lewat kebelakangan ini perbualan kita hanyalah berkisar tentang drama dan filem dan berita yang sedang ke udara di kaca televisyen,

biasanya ia lebih kepada bebelanmu mengkritik setiap inci perlakuanku dan aku akan melawan

suara sedikit meninggi dan akhirnya peperangan kata yang berakhir dengan sepi,

hujung minggu kita habiskan masa begitu suram – kau di dapur memasak atau dalam tandas menyental kuning ketiak baju sambil beromel tidak putus-putus,

aku di ruang tamu bersiesta, atau menonton saluran HBO atau sukan, tidur dan makan,

sepi dan ketidakgembiraan menyampuli keadaan,

setiap pergerakan mencetus pergaduhan, kau dan aku sama-sama

benci melihat wajah yang semakin tua,

kita tidak mahu berkongsi apa-apa; duit, pendapat malahan cinta!

Cinta yang entah ke mana

hilangnya.

Hati

April 23, 2008

Kelakar, bukan?

Bagaimana selalu krisis yang tercetus mengambil kurang seminit untuk meletus; kau hanya perlu lembikkan hati biar ia lembut, mudah terguris dan dijentik, biar ia sakit dan hatimu akan terasa sengal.

Sakit hati itu kau salurkan kepada suara yang akan menjadi nyaring, tinggi dan bergetar ketar atau

kau salurkan kepada hayunan badan, tangan, kaki atau

kepada manik-manik airmata atau

carutan dan makian atau

pada kegilaan yang merasuki di luar kawalan.

Hati yang lembik terguris tadi kau balutkan ia dengan api marak menyala

yang akan membakar nadi sendi dan urat dan

kau akhirnya mengguris pula

hati-hati yang lain dan begitulah kitarannya

berputar dan tidak akan

berhenti.

Bongkah Ais

April 23, 2008

Sebongkah ais di depan mata, sejuknya

mengigil jiwa

dalam cemas aku sentuh

dan belai

dengan jari yang hangat tetapi

ia degil

kehangatan jari masih tidak

dapat mencairkannya

Aku nanti penuh harap

bongkah ais

ini akan gemalai dalam

liuk lentuk

jemariku.

Langit dan Aku

Mac 22, 2008

Hari ini

jiwaku dan langit menyanyikan irama hiba

ketika langit kelabu menangis bercucuran air mata lebat mencurah-curah

jiwaku teresak-esak, merintih sedih sendiri di ruang tamu yang kosong

akal menerawang ke segenap masa; mengimbau kisah, mencipta resah,

berkeluh kesah tentang segalanya dalam hidup ini

bunyi cucuran air mata langit dan esakan jiwa mengasak benteng sepi

yang kian jelas menyerkupi aku – sepi, begitu sepi

aku yang masam mencuka memandang ke langit yang mencebik kepadaku

kembali, tidak tersenyum, mengiyakan kesedihan yang kami

kongsi bersama,

hari ini.

 

22/03/08

No Longer With A Name

Februari 27, 2008

[terjemahan sajak Tidak Bertajuk Lagi ke Bahasa Inggeris oleh penyair Liyana Yusof]

Glory;
that is terrifying.
the black shackled to feet
on the hottest of days, chilling yet
overlooked

and quietly fills the capacity
as air fills a heartbeat, a breath waiting on
those cut wide open with thirst.

the chance arrives and Glory snaps!
right on to each crack and nerve
right over the pulse.
It doesn’t hurt
or scar
but that smile, on
that overrun face
how chilling
it looks.