Rusuh

Mac 27, 2012

Sudah lama hati tidak merusuh

Ia duduk diam-diam, sepi dan sunyi

Sampai datang tengkujuh, ribut petir  menggila,

tiba-tiba.

Terkekau, ia jatuh

terhempas, pecah berderai

dan bercantum semula membentuk hati yang sama.

Bangkit, ia berbekas luka

Tidak lagi diam, tidak lagi sepi,

tidak lagi sunyi.

Ia rusuh,

sendiri.