Bongkah Ais

April 23, 2008

Sebongkah ais di depan mata, sejuknya

mengigil jiwa

dalam cemas aku sentuh

dan belai

dengan jari yang hangat tetapi

ia degil

kehangatan jari masih tidak

dapat mencairkannya

Aku nanti penuh harap

bongkah ais

ini akan gemalai dalam

liuk lentuk

jemariku.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: