Kita

April 23, 2008

I

Lewat kebelakangan ini perbualan kita hanyalah berkisar tentang drama dan filem dan berita yang sedang ke udara di kaca televisyen,

biasanya ia lebih kepada bebelanmu mengkritik setiap inci perlakuanku dan aku akan melawan

suara sedikit meninggi dan akhirnya peperangan kata yang berakhir dengan sepi,

hujung minggu kita habiskan masa begitu suram – kau di dapur memasak atau dalam tandas menyental kuning ketiak baju sambil beromel tidak putus-putus,

aku di ruang tamu bersiesta, atau menonton saluran HBO atau sukan, tidur dan makan,

sepi dan ketidakgembiraan menyampuli keadaan,

setiap pergerakan mencetus pergaduhan, kau dan aku sama-sama

benci melihat wajah yang semakin tua,

kita tidak mahu berkongsi apa-apa; duit, pendapat malahan cinta!

Cinta yang entah ke mana

hilangnya.

Advertisements

Hati

April 23, 2008

Kelakar, bukan?

Bagaimana selalu krisis yang tercetus mengambil kurang seminit untuk meletus; kau hanya perlu lembikkan hati biar ia lembut, mudah terguris dan dijentik, biar ia sakit dan hatimu akan terasa sengal.

Sakit hati itu kau salurkan kepada suara yang akan menjadi nyaring, tinggi dan bergetar ketar atau

kau salurkan kepada hayunan badan, tangan, kaki atau

kepada manik-manik airmata atau

carutan dan makian atau

pada kegilaan yang merasuki di luar kawalan.

Hati yang lembik terguris tadi kau balutkan ia dengan api marak menyala

yang akan membakar nadi sendi dan urat dan

kau akhirnya mengguris pula

hati-hati yang lain dan begitulah kitarannya

berputar dan tidak akan

berhenti.

Bongkah Ais

April 23, 2008

Sebongkah ais di depan mata, sejuknya

mengigil jiwa

dalam cemas aku sentuh

dan belai

dengan jari yang hangat tetapi

ia degil

kehangatan jari masih tidak

dapat mencairkannya

Aku nanti penuh harap

bongkah ais

ini akan gemalai dalam

liuk lentuk

jemariku.