Latitud

Februari 27, 2008

[terjemahan sajak penyair Liyana Yusof, sajak asalnya boleh dilihat di sini]

kau
si ratu melata gembira di tempatmu
menulis kepadaku
barang sejengkal atau berbidang-bidang jauhnya dengan
latar bangunan-bangunan beralaskan langit
sebagai mahkotamu.

kata-kata kau menerjang bebas meninggalkan kertas menyeluruhiku
daripada tulisanmu aku tercium bau jalan-jalan yang menyentuh telapak kakimu
dan suaramu kini umpama tamparan lembut menyapa pipiku.
Kau berkata:
Sayang, inilah aku yang sebenar-benarnya

Aku gengam seluruh kata-katamu mengimbau kembali kala
kau dan aku
saling bertukar nota bila tiada mata yang memandang.
Kenangan ini selalu membanjiri benakku seperti mana harapanku
agar kau jua akan kembali
kepadaku.

Aku bina titi antara kita bertiangkan surat-suratmu
untuk kakimu yang letih
tetapi tawamu berdedau tampak
tidak menampakkan lesu
tidak memerlukan penawar
tidak memerlukan
aku.

kita cuma berutus bata demi bata membina dinding
yang kini menjulang langit tidak mampu
untuk aku daki.


Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: