No Longer With A Name

Februari 27, 2008

[terjemahan sajak Tidak Bertajuk Lagi ke Bahasa Inggeris oleh penyair Liyana Yusof]

Glory;
that is terrifying.
the black shackled to feet
on the hottest of days, chilling yet
overlooked

and quietly fills the capacity
as air fills a heartbeat, a breath waiting on
those cut wide open with thirst.

the chance arrives and Glory snaps!
right on to each crack and nerve
right over the pulse.
It doesn’t hurt
or scar
but that smile, on
that overrun face
how chilling
it looks.

Latitud

Februari 27, 2008

[terjemahan sajak penyair Liyana Yusof, sajak asalnya boleh dilihat di sini]

kau
si ratu melata gembira di tempatmu
menulis kepadaku
barang sejengkal atau berbidang-bidang jauhnya dengan
latar bangunan-bangunan beralaskan langit
sebagai mahkotamu.

kata-kata kau menerjang bebas meninggalkan kertas menyeluruhiku
daripada tulisanmu aku tercium bau jalan-jalan yang menyentuh telapak kakimu
dan suaramu kini umpama tamparan lembut menyapa pipiku.
Kau berkata:
Sayang, inilah aku yang sebenar-benarnya

Aku gengam seluruh kata-katamu mengimbau kembali kala
kau dan aku
saling bertukar nota bila tiada mata yang memandang.
Kenangan ini selalu membanjiri benakku seperti mana harapanku
agar kau jua akan kembali
kepadaku.

Aku bina titi antara kita bertiangkan surat-suratmu
untuk kakimu yang letih
tetapi tawamu berdedau tampak
tidak menampakkan lesu
tidak memerlukan penawar
tidak memerlukan
aku.

kita cuma berutus bata demi bata membina dinding
yang kini menjulang langit tidak mampu
untuk aku daki.


Semuanya Akan Pergi

Februari 5, 2008

Semua benda akan pergi, aku kata pada dia
seraya jariku menghunus tepat pada kakinya yang lembap berselaput pasir itu dan
dia bertanya apa? dan
aku kata semua benda akan pergi
pasir di kakinya, ombak yang tak henti berdebur, angin yang berpuput deras
dia, aku
cinta
semuanya akan pergi
nanti.

Satu hari nanti.