Sang Penyair dan Pendengar

November 15, 2007

Malam pengucapan syair adalah waktu para penyair,
dalam gugup dan yakin, menceritakan secebis rahsia diri kepada khalayak
apa
yang berlaku dulu, kini atau masa depan,
cita cita, impian berahi, kisah cinta duka dan suka, teman-teman, gadis-gadis,
keluarga, seks dan hedonisme, perjuangan, kekecewaan atau segalanya
yang mahu dikongsi dan
dirakam dalam bentuk kata-kata biasa atau berbunga
dan mereka tidak dicengkam had atau batasan
perasaan dibiar mengalir seperti air mata bercucuran
mendendangkan bait-bait syair untuk halwa telinga
setiap butiran pengucapan berlegar sepelusuk keadaan
mengisi ruang antara zarah-zarah dan meresapi jiwa
si pendengar.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: