Kesima

Disember 6, 2006

Dari jendela pesawat itu

Aku dapat lihat

Sayap membelah langit tingkat satu

Yang biru oren keputihan

 

Di bawahnya

Timbunan kekapas berselerak

Kecil dan besar

 

Waktu itu pagi

Dan aku terkesima

Menanti tiba ke destinasi

 

Pagi 26 Oktober 2006 dalam pesawat MH88 menuju ke Lapangan Terbang Narita.

Advertisements

Tiada

Disember 5, 2006

Kau sudah aku tempatkan

Kejap-kejap dalam hati

Antara ruang wanita

Yang pernah mencurinya

 

Kau adalah wanita

Yang aku telanjangkan segala

Kelebihan dan kekurangan pada diri

 

Sayang

 

Sayang kita tak panjang

 

Di satu pagi sejuk menggigit-gigit

Di atas balkoni

Kau hulurkan titik noktah

sambil kau seka air mata yang tumpah

 

Aku terima

kerana tiada guna memaksa

 

Kau pergi

 

Dan aku hirup segala kekuatan

Untuk bertatih, berjalan dan berlari

 

Masa terus jalan

 

Kita bertemu lewat kemudian

Di satu hari untuk secawan kopi

 

Kita berbual santai

Antara ketawa dan diam

Dan sama-sama faham yang istimewa itu

Sudah tiada.

Aku Cuma Mau Hidup

Disember 5, 2006

Hujan pagi

Rintik-rintik

 

Tik.

Satu

 

Tik. Tik.

Dua

 

Tik. Tik. Tik.

Tiga

 

Lalu berpuluh, beratus, beribu, berpuluh ribu, beratus ribu, berjuta, berjuta-juta

Infiniti

 

Titik menitik

Ke bumi

 

Tanah, padang, pokok, jalan raya, rumah, kereta, sungai, laut, sawah, longkang, binatang

Sekelumit pun tak terkecuali

 

Tik. Tik. Tik.

Beritma

 

Lagu berputar di pemain MP3 di komputer

Azan bergema

 

Aku tersadai

Kelam

Antara khayal dan jaga

 

Bunyi azan, hujan dan lagu bercampur baur

Bergaul dan bergaul dan bergaul

Jadi sebati

 

Jiwa dicucuk-cucuk

Gelisah resah

 

Azan terus berkumandang, hujan terus rintik, lagu terus putar

 

Aku hanyut dalam kabut

Harap hidup di esok hari.

Malam Jahanam dan Komedi

Disember 5, 2006

Malam itu kita mahu menonton persembahan Telebury

di The Laundry

Dengan mata rabak

Otak sama menggelegak

 

Suara Fathul vokalis Spiral Kinetic Circus bergema

Melantun-lantun dari speaker kereta

 

Celaka!

 

Bila kon-kon terang bercahaya tersusun rapi atas jalan raya

 

Ada road block, aku kata

 

Ye ke, kau tanya

 

Di depan ada manusia berseragam hitam memegang lampu picit

Menyuluh kereta yang menyusur perlahan

Satu Satu

 

Kita jadi cemas

Jantung berdetak

Dug dag dug dag

 

Sampai giliran kita disuluh

Dan disuruh ke tepi

 

Dia minta IC

Saya takde lesen, kau kata

Aku tunduk kepala

Mahu ketawa

 

Dia bingung

Kau tenang dan keluar

 

Ini mesti saman, dia gegar

 

RM300 sudah pasti terbang

 

Tapi ada cara lain

Yang lebih murah dan mudah

Dia jual kata

 

Malam itu

Kita bersaksi

Kedewaan wang yang boleh mengubah segalanya

 

Malam itu

Kita bersaksi

Akan kekotoran pada manusia yang paling berkuasa

di Malaysia lepas Pak Menteri

 

“Cekap Bersih Amanah”

 

Malam itu

Kita dikapur

walau Cuma RM50 sahaja

 

“Cekap Bersih”

 

Duit itu kau selit bawah IC

Dan bertukar tangan

 

“Cekap”

 

Dia sempat melobi sepatah dua kata tentang memandu tanpa lesen

 

Aku ingat lagi apa dia kata

 

Kalau mau memandu, mesti ada lesen, kalau tak mana boleh.

 

Ya, itu betul.

 

Tapi kalau benar kau mau saman

Bukankah lagi senang kalau kau tulis saja nombor kereta dan jenis kesalahan pada tiket itu?

 

Tapi road block itu bukan untuk saman

Aku rasa

 

Kalau satu kereta (Kancil) boleh kapur RM50

Bayangkan 10 lagi kereta yang tuannya memandu kereta luar negara, pacuan empat roda dan CC-nya lebih dari 1.5?

 

Memang senang mau dapat wang.

 

Tiada cekap, Tiada bersih, Tiada Amanah.

 

Malam itu kami terbantut mau ke Laundry

Masing-masing pokai dah aku harus pulang

 

Malam itu memang jahanam bersulam komedi

 

Jahanam kena kapur

Komedi bila manusia yang ambil rasuah berkhutbah tentang kepentingan lesen

 

Haha.