Sunyi

Ogos 11, 2006

Malam

Aku sendiri

 

Naluri aku bisik

Apa kata beli beer?

Boleh mabuk, lupa kejap

Kekosongan jiwa

 

Aku angguk

Setuju

 

Dia bicara lagi

Main pun enak

Lantas terbayang di benak

Tubuh mungil bonggol berlurah dan lubang nikmat

 

Aku senyum

Berahi

 

Dia tambah

Hisap ganja pun cara

Biar khayal

Terbang tinggi lepas 7 lapisan langit

Ke syurga duniawi

 

Aku ketawa

Suka

 

Aku kata

 

Takpe, lain kali saja

 

Sunyi.

 

Fairul Nizam Ablah

Apa Itu?

Ogos 11, 2006

Kalau api lawannya api

Biarlah, biarlah semua mati

Biar semua kena semua rasa

Biar darah tumpah

Biar nyawa terbang

Biar bangunan runtuh, rosak

Biarlah jadi padang

Biar negara tergadai nyawa melayang

Biarlah kanak-kanak, orang tua, orang muda, orang biasa mati!

Peduli apa

Yang penting mesti tentang

Mesti Menang!

 

Sabur limbur

Jeritan ketakutan dan keberanian

Pekikan tekad dan takut

Yang lari dan sorok

Yang membedil dan dibedil

Yang menembak dan ditembak

Yang mengebom dan dibom

Terus terus terus

Siang malam pagi petang

Terus aja perang bunuh cantas bedil tembak rogol bom letup

Hahahaha! Ketawa mereka

Biar padan muka!

Baru kau rasa kuasa teknologi

Kalau lemah memang patut mati

Biar yang kuat terus menghuni duniawi

 

Satu dunia protes pekik lolong piket

Mana keadilan? Mana keadilan?

Buat demonstrasi tapi apa kau rasa beban yang ditanggung mereka

Ketika kau terpekik terlolong

Ada kau angkat senjata? Pergi berperang

Ada kau mahu bersama merasa

Penat jerih bertarung nyawa

Mengelap keringat yang mengalir bersama darah

 

Ada kau mahu serta? Ada? Ada?

Hidup kita macam biasa

Macam biasa

Kerana rasanya belum terdaya

Belum kuat jiwa belum kuat percaya

Untuk bersama mereka

 

Jadi aku tanya.

 

Simpati, apa itu?

Belas kasihan, apa itu?

Kasihan, apa itu?

Kasih sayang, apa itu?

Diplomasi, apa itu?

Rundingan, apa itu?

 

Apa itu?

Apa itu?